Tips Memilih Daftar Saham Yang Cocok Untuk Trading Harian - HNEWS24

Tips Memilih Daftar Saham Yang Cocok Untuk Trading Harian

 Tidak semua saham cocok untuk trading harian. Anda perlu memperhatikan faktor-faktor seperti likuiditas dan ukuran saham serta tingkat volatilitas harga saham perusahaan.

Selain itu, Anda juga harus mempertimbangkan seberapa kuat perusahaan penerbit saham tersebut jika dibandingkan dengan perusahaan lain di industri yang sama atau IHSG secara keseluruhan.

Ada baiknya juga Anda membuat daftar saham alternatif yang bisa Anda beli jika terjadi sesuatu pada perusahaan utama Anda. Namun apapun saham yang Anda pilih, Anda juga harus memahami strategi entry dan exit dalam stock day trading agar Anda selalu mendapatkan profit.

Seperti diketahui, perdagangan saham merupakan transaksi yang tidak hanya menawarkan return yang tinggi, tetapi juga memberikan tingkat risiko yang tinggi. Namun, ini tidak berarti bahwa tidak ada cara untuk mengendalikan tingkat risiko.

Salah satu cara untuk mengurangi risiko perdagangan saham adalah dengan memilih saham yang tepat untuk diperdagangkan hanya dalam satu hari. 

Berikut adalah faktor-faktor yang harus Anda perhatikan untuk memilih saham terbaik untuk perdagangan harian Anda:

daftar saham untuk trading harian

Faktor Dalam Memilih Saham Terbaik Untuk Trading Harian

1. Pilih saham dengan likuiditas tinggi

Likuiditas pada saham merupakan transaksi jual beli dalam jumlah yang banyak sehingga saham dengan likuiditas yang tinggi merupakan saham yang paling sering diperdagangkan dalam satu hari.

Pada umumnya saham yang memiliki likuiditas tinggi juga memiliki volume (jumlah saham yang ditawarkan) yang besar. Alhasil, Anda bisa membeli saham dalam jumlah banyak tanpa langsung mempengaruhi harga saham.

2. Pilih saham dengan volatilitas harga tinggi

Volatilitas harga adalah pergerakan harga saham naik turun selama periode waktu tertentu. Dalam hal ini, jika Anda adalah seorang pedagang saham harian, volatilitas yang harus Anda ingat adalah volatilitas harga harian.

Secara umum, saham yang menjadi target trader adalah saham dengan tingkat volatilitas harian 3% atau lebih.

Hal ini karena meskipun nilai volatilitas yang tinggi membawa risiko yang tinggi, namun keuntungan yang dapat diperoleh juga tinggi.

Oleh karena itu, Anda harus bisa merumuskan strategi kapan sebaiknya membeli saham dan kapan harus menjualnya kembali ke pasar agar terhindar dari kerugian.

3. Pilih industri yang menguntungkan

Cara selanjutnya adalah dapat melihat sentimen ekonomi industri nasional dan internasional apa yang diuntungkan dari hari itu. Karena, biasanya, ketika suatu industri dalam kondisi yang menguntungkan, perusahaan yang beroperasi di industri itu juga diuntungkan, meski tidak sama.

Oleh karena itu, sebagai trader, Anda harus fokus tidak hanya pada pergerakan harga saham di pasar modal tetapi juga pada kondisi ekonomi nasional dan internasional serta isu-isu yang menyertainya.

4. Pilih saham perusahaan yang memiliki pengaruh kuat di industri

Kuatnya pengaruh dalam industri di sini berarti nilai pasar perusahaan lebih kuat dibandingkan dengan perusahaan lain yang bergerak dalam industri yang sama. Nilai efek ini diperoleh dari pembagian antara nilai pasar perusahaan dan total nilai pasar perusahaan lain yang beroperasi di bidang yang sama.

Biasanya saham perusahaan yang memiliki karakteristik ini cenderung memiliki volume yang besar dan tingkat likuiditas yang besar dalam saham tersebut. Tidak hanya itu, sangat mungkin perusahaan ini juga memiliki kinerja keuangan dan operasional yang lebih baik dibandingkan perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama.

Anda juga dapat membuat daftar saham perusahaan mana pun yang tidak memiliki pengaruh kuat di industri tetapi dapat digunakan sebagai alternatif investasi. Kumpulan saham ini dimaksudkan untuk mendukung transaksi yang tersalurkan dan tidak digerakkan oleh dorongan emosional.

Namun, apapun saham yang Anda pilih, Anda perlu tahu kapan harus masuk dan membeli saham perusahaan pilihan Anda dan kapan harus keluar dengan menjual saham perusahaan.

Hal ini penting karena akan percuma jika Anda membeli saham preferen dengan harga tertentu, karena salah strategi masuk dan keluar, tetapi terpaksa menjual saham tersebut pada harga tertentu.

Pahami garis dan titik penting dalam pergerakan harga saham seperti resistance saham dan garis support. Jika perlu, gunakan juga alat seperti Stochastic Oscillator untuk membantu Anda memilih strategi yang tepat.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel