Apa itu Margin Dalam Trading Forex? - HNEWS24

Apa itu Margin Dalam Trading Forex?

Pembelian margin hampir merupakan keharusan di forex (pasar valuta asing) karena standar transaksinya adalah $100,000 dan dikenal sebagai 'lot'. Banyak yang harus sebesar ini di forex karena volume uang yang beredar - kira-kira $1,8 triliun setiap hari (dan pasar buka 24 jam sehari, Minggu sampai Jumat). 

margin dalam forex

Ukuran yang sangat besar ini menjadi daya tarik tersendiri bagi para investor beserta keuntungan lainnya, seperti:

  • Volatilitas besar berarti peluang besar untuk menang
  • Volume besar berarti pasar likuid dan mudah untuk masuk/keluar posisi
  • Kemampuan untuk mendapatkan keuntungan apakah pasar sedang naik atau turun
  • Stop dan alat kalkulasi lainnya dapat mengurangi risiko sekaligus memastikan profitabilitas maksimum
  • Peluang untuk transaksi tanpa komisi

Sederhana saja: semakin tinggi risiko atau volatilitas, semakin tinggi potensi keuntungan. Faktanya, investor valas individu atau lebih kecil tidak dapat bermain di pasar valas hingga saat ini. S

ebelumnya, hanya bank investasi, hedge fund, dan investor besar yang dapat melakukan perdagangan valas. Tanpa leverage akun (atau "perdagangan dengan margin"), tidak mungkin rata-rata investor mampu untuk berdagang.

Sekarang meskipun perdagangan forex rata-rata disebut lot dan $100,000, ada broker yang mengizinkan investor untuk trading "mini lot" seharga $10,000 dan beberapa di antaranya menawarkan "mini lot". 

Namun, kesepakatan tipikalnya banyak dan rata-rata investor perlu menyiapkan $1.000 untuk mengambil posisi, atau 1%. Pialang dan perusahaan perdagangan membutuhkan semacam jaminan jika terjadi kerugian. 

Untuk pedagang valas individu, jaminan ini adalah margin 1% yang ditawarkan untuk memperoleh posisi. Pialang akan menambahkan margin ini ke akun perdagangan dan mengasuransikannya jika terjadi kerugian perdagangan di masa depan.

Karena jumlah perdagangan minimum yang besar, perdagangan dengan leverage hanyalah kebutuhan praktis bagi pedagang valas ritel. Namun, karena bank investasi dan lembaga serupa lainnya harus menjamin pinjaman yang digunakan untuk meningkatkan perdagangan Anda - tentu saja ada biaya bunga untuk diperhitungkan dalam transaksi. 

Sementara margin memungkinkan investor kecil untuk menyadari keuntungan besar yang tersedia di forex, mereka cenderung meningkatkan tingkat kerugian sambil menambahkan biaya sistemik untuk prosesnya.

Namun, leverage keuangan adalah tulang punggung forex baru dan pasti telah membantu dalam meningkatkan volume perdagangannya. Tidak jarang kerugian membuat akun pasif karena sebagian besar broker akan menutup akun setelah margin habis. 

Namun, kerugian akan meningkat dengan cepat di pasar yang bergejolak itulah mengapa semua investor disarankan untuk menempatkan stop order dengan pesanan mereka. Jika stop order tidak ditempatkan dan akun tidak disetel ke nol saat margin digunakan, kerugian hingga ukuran posisi, atau $100.000 dalam banyak kasus, dapat terjadi.

Hal ini tentu membuat takut beberapa investor untuk memikirkan potensi kerugian saat mengambil keuntungan dari suatu posisi. Namun, begitu stop order diterapkan, kemungkinan kerugian besar dapat ditanggulangi sambil memberi investor kemungkinan keuntungan tak terbatas. 

Spread forex adalah kenyataan bagi pedagang eceran, tetapi Anda tidak perlu khawatir selama Anda mengatur akun Anda dengan benar dan menempatkan stop order Anda di tempatnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel